Hari ini, salah satu dari senior saya yang ada di jepang balik ke indonesia. Dan kebetulan, senior itu adalah senior yang tingal sekamar dengan saya. Sebelum itu, ada seorang teman sekamar saya yang balik ke indonesia juga. Di kamar saya sebetulnya ada 3 orang termasuk saya, jadi kesimpulannya saya mulai hari ini harus hidup sendiri (huaahhh…. hiks..hiks)((. Jadi “Home Alone nih”

Setelah mengantarkan senior (bhs jepangnya “senpai”) sampai Yokohama hari ini, saya pikir kenapa tidak sekalian juga jalan2 di Yokohama. Akhirnya niat saya itu kesampaian juga. Niatnya sih mau ke “Yodobashi Kamera” (suatu tempat kayak TP-nya Yokohama), tapi pas sampai di sana ternyata toko-nya blom buka (kira2 kurang 2 jam). Ya akhirnya apa boleh buat, saya terpaksa jalan-jalan dulu sekitar sana.

Saya ini seorang yang selalu aja lupa (bhs nge-trendnya “pelupa”), jadi setelah berkeliling daerah sana selama ber jam-jam saya akhirnya lupa arah (ini jg salah satu kelemahan saya). (Dalam hati : “Kyaaaa…. gimana nih gak bakal bisa balik ke apartemen nih, apa harus -mbambung- di sini ?, terus ntar kalo -mbambung- apa akan dapet duit ?, kalo udah dapet duit enaknya dibuat nyewa apartemen deket sini aja kali ya ?, terus nikah ama orang sini, punya anak keturunan indo-jepang, wahh enak juga tuhh P)

Karena saya pengen keliatan gak gugup dan cool (soalnya di depan belakang ada cwe2 jepang manis2, masak mo clingak-clinguk kaya ayam mo nyebrang), saya akhirnya jalan terus aja menelusuri apa kata insting saya. Dan “Yatto”.. ternyata insting saya benar, saya kembali ke tempat semula. Bertepatan pula, Jam juga menunjukkan bahwa udah waktunya toko itu buka (padahal gak punya jam – kok bs tau jam yah ? – ini salah satu rahasia penulis). Dan akhirnya saya menuju toko itu dan membeli beberapa pakaian untuk bekal kerja.

Setelah itu kembali ke apartemen naek “Densha” (bhs ngetrend-nya kereta). Sesampai-nya di apartemen, serasa sepi bgt.. gak ada temen…. Teman2 dibawah jg ada yang mau jalan2, terus teman yang satunya tuh malah gak bisa dihubungi (lwt YM gak online, ditelpon gak diangkat). Akhirnya saya jadi juga “menyepi, sendiri hari ini”.

Gak banyak aktivitas yang bisa dilakukan sendiri, paling maen “bass”, maen “gitar”, maen “youtube”, terus akhirnya bersepeda (ini dilakukan buat memenuhi kebutuhan hidup – alias mau beli mie D). Dan malamnya, jg sama sepiii…… (sampai-sampai terdengar suara angin berhembus “wussshhh” di dalam kamar)

Iklan